8 Tips & Panduan Investasi Pasar Saham Untuk Pemula

Rambat.id – Halo kembali lagi bersama admin dalam pembahasan mengenai 8 tips & panduan investasi pasar saham untuk pemula. Berinvestasi di pasar saham adalah salah satu cara terbaik untuk membangun kekayaan dalam jangka panjang. Tetapi bisa rumit dan membuat stres untuk memulai jika Anda belum pernah berinvestasi sebelumnya.

Kabar baiknya adalah bahwa investasi lebih mudah diakses dari sebelumnya. Tahun yang lalu, Anda harus bekerja dengan pialang saham yang dikenakan biaya berat dan mungkin tidak memiliki kepentingan terbaik Anda dalam pikiran. Saat ini, siapa pun dapat mulai berinvestasi hanya dengan beberapa dolar dan ada banyak informasi dan saran investasi di Internet.

Tips Untuk Investasi Pasar Saham

Ketika beberapa orang berpikir tentang investasi dan pasar saham pada khususnya, mereka menganggapnya seperti kasino atau skema cepat kaya. Meskipun ada cara yang dapat Anda investasikan untuk menghasilkan uang dalam jumlah besar dalam waktu singkat, mereka juga sangat berisiko.

Kebanyakan orang yang berinvestasi tidak menggunakan strategi ini. Sebaliknya, mereka menggunakan teknik yang telah teruji waktu seperti membangun beragam portofolio dan metode investasi berbiaya rendah untuk menumbuhkan sarang telur mereka selama bertahun-tahun.

Anda memiliki saham Apple, Amazon, Tesla. Mengapa tidak Banksy atau Andy Warhol? Nilai Karya Mereka tidak naik dan turun dengan pasar saham. Dan mereka jauh lebih keren dari Jeff Bezos. Jika Anda baru memulai dengan investasi, tips berikut ini dapat membantu Anda membangun portofolio pertama Anda.

1. Tangani Dasar Dasarnya Terlebih Dahulu

Sebelum Anda mulai berinvestasi, anda harus mencakup dasar-dasar keuangan sehari-hari Anda. Itu berarti Mengambil langkah-langkah seperti membangun dana darurat dan melunasi utang berbunga tinggi.

Banyak ahli keuangan merekomendasikan bahwa orang mempertahankan biaya antara tiga dan enam bulan dalam dana darurat (kami merekomendasikan rekening Pembangun tabungan di CIT Bank). Itu berarti bahwa jika Anda menghabiskan $ 3.000 per bulan.

Anda harus memiliki tabungan antara $9.000 dan $18.000. Itu biasanya cukup untuk menutupi pengeluaran tak terduga atau untuk mengatasi periode penurunan pendapatan, seperti pengangguran. Hal terakhir yang Anda inginkan adalah harus menjual investasi Anda ketika mereka rendah untuk menutupi biaya hidup, sehingga dana darurat yang sehat adalah penting.

Menyingkirkan utang berbunga tinggi juga penting. Misalnya, jika Anda memiliki utang yang membebankan bunga 12%, Melakukan Pembayaran Ekstra terhadap utang itu setara dengan menginvestasikan uang itu dan mendapatkan pengembalian tahunan 12%.

S & P 500, indeks saham Besar Amerika, telah memberikan pengembalian rata-rata 9,8% selama abad terakhir atau lebih. Tergantung pada toleransi risiko Anda, Anda harus bertujuan untuk membayar utang setiap pengisian tingkat bunga dekat atau lebih tinggi dari itu. Aturan umum praktis adalah untuk membayar utang pengisian lebih dari sekitar 6% bunga sebelum berinvestasi.

Tentu saja, ada pengecualian untuk aturan ini, seperti berinvestasi cukup untuk mendapatkan kecocokan 401(k) majikan Anda, tetapi memastikan Anda membayar utang yang mahal dan memiliki tabungan darurat sebelum Anda mulai berinvestasi adalah penting.

2. Ketahui Tujuan dan Garis Waktu Anda

Sebelum Anda mulai berinvestasi, Anda perlu tahu mengapa Anda berinvestasi. Tujuan yang berbeda memerlukan strategi investasi yang berbeda.

Misalnya, seseorang yang ingin mempertahankan modalnya dan mendapatkan penghasilan darinya dapat memilih portofolio yang lebih konservatif, dengan fokus pada perusahaan yang kurang berisiko atau berinvestasi dalam obligasi.

Seseorang yang ingin menumbuhkan sarang telur mereka dalam jangka panjang, mungkin untuk membangun tabungan pensiun, kemungkinan akan ingin berinvestasi dalam saham yang memiliki potensi pengembalian lebih tinggi.

Garis waktu Anda untuk berinvestasi juga memainkan peran penting dalam strategi investasi Anda. Jika Anda seorang profesional muda dan menabung untuk masa pensiun, Anda dapat menangani volatilitas yang datang dengan berinvestasi dalam saham berisiko tinggi dan bernilai tinggi. Selama Anda mendapatkan pengembalian yang kuat dan positif dalam jangka panjang, itu bukan masalah besar jika investasi Anda kehilangan 50% dari nilainya di tahun yang buruk.

Seseorang yang menabung untuk tujuan jangka pendek, seperti membayar kuliah anak remaja, akan ingin membangun portofolio yang kurang stabil. Alih-alih berinvestasi di perusahaan kecil dan berisiko, mereka mungkin berinvestasi dalam saham blue-chip, obligasi, atau bahkan CD.

Secara umum, investasi harus menjadi usaha jangka panjang. Ada tiga faktor utama yang mempengaruhi berapa banyak portofolio Anda akan tumbuh:

  • Jumlah yang Anda investasikan
  • Pengembalian tahunan portofolio Anda
  • Berapa lama Anda meninggalkan uang Anda diinvestasikan

Membangun portofolio yang terdiversifikasi dapat membantu mengurangi risiko Anda dan menjaga portofolio Anda tumbuh selama bertahun-tahun. Itu berarti bahwa semakin lama Anda menyimpan uang Anda diinvestasikan, semakin besar portofolio investasi Anda akan tumbuh.

3. Ketahui Toleransi Risiko Anda

Faktor lain yang akan mempengaruhi portofolio Anda adalah toleransi risiko Anda. Bahkan jika Anda berinvestasi untuk jangka panjang dan ingin meningkatkan nilai portofolio Anda dari waktu ke waktu, toleransi risiko pribadi Anda dapat membawa Anda ke investasi yang kurang berisiko.

Seseorang dengan toleransi risiko tinggi mungkin bersedia membangun portofolio yang hanya terdiri dari saham jika mereka memiliki cakrawala waktu yang lama. Orang yang tidak merasa nyaman dengan risiko itu mungkin ingin memegang campuran saham dan obligasi bahkan jika tujuan investasi mereka bersifat jangka panjang.

4. Pilih Broker

Ada lusinan perusahaan berbeda yang menawarkan akun pialang kepada orang-orang yang ingin mulai berinvestasi. Memilih broker adalah bagian penting dari mulai berinvestasi. Setiap broker menawarkan berbagai jenis akun, Fitur, dan biaya, jadi Anda ingin memilih yang sesuai dengan kebutuhan anda.

Misalnya, orang yang ingin menabung untuk masa pensiun ingin bekerja dengan perusahaan pialang yang menawarkan IRA. Orang-orang yang menabung untuk pendidikan anak harus menemukan broker yang memungkinkan mereka berinvestasi dalam 529 rencana.

Bagaimana Anda berencana untuk berinvestasi juga mempengaruhi broker yang Anda pilih. Beberapa broker besar seperti Fidelity, Schwab, dan Vanguard memiliki garis reksa dana mereka sendiri dan tidak membebankan komisi ketika investor membeli dana mereka.

Jika Anda berencana untuk berinvestasi sebagian besar dalam reksa dana dan dana yang diperdagangkan di bursa (ETF), menggunakan broker yang juga mengelola dana tersebut bisa menjadi ide yang bagus.

Jika Anda berencana untuk berinvestasi terutama di saham individu, menemukan broker dengan lini reksadana sendiri kurang penting. Sebaliknya, fokuslah untuk menghindari biaya seperti biaya akun dan Komisi Perdagangan sehingga anda tidak membayar dalam jumlah besar untuk membangun portofolio yang Anda inginkan.

5. Lakukan Due Diligence Anda

Apakah Anda berencana untuk membeli saham individu di pasar saham atau berinvestasi dalam obligasi, reksa dana, atau hampir semua keamanan lainnya, melakukan due diligence Anda sangat penting. Itu berarti meneliti setiap investasi sebelum anda membelinya.

Perusahaan yang diperdagangkan secara publik diharuskan menyerahkan dokumen tertentu ke SEC setiap tahun. Dokumen-dokumen ini mencakup informasi tentang pendapatan perusahaan, Pengeluaran, Saldo Akun, dan banyak lagi.

Anda harus membaca dokumen-dokumen ini dengan cermat dan memastikan Anda memahami apa yang dikandungnya sebelum berinvestasi. Misalnya, jika perusahaan memiliki utang yang tinggi, saldo kas yang rendah, dan pendapatan yang menurun, Anda dapat menemukannya di laporan tahunan perusahaan. Mengingat risiko tinggi dari perusahaan semacam itu, Anda mungkin tidak ingin membeli saham kecuali Anda bersedia menerima risiko itu.

Beberapa metrik populer yang dilihat investor saat meneliti saham termasuk rasio harga terhadap pendapatan (P/E), laba per saham (EPS), dan laba atas ekuitas (ROE). Metrik ini dapat membantu Anda membandingkan berbagai bisnis yang mungkin Anda investasikan.

Strategi lain yang digunakan beberapa investor saat meneliti perusahaan adalah analisis teknis. Analis teknis melihat grafik harga saham dan mencoba mengidentifikasi pola, kemudian menghubungkan pola tersebut dengan bagaimana harga saham akan berubah di masa depan.

Misalnya, analis teknis percaya bahwa harga harian saham yang lewat di atas atau di bawah rata-rata pergerakan jangka panjang Harga menunjukkan keuntungan atau kerugian di masa depan untuk Saham, menghadirkan peluang Beli atau jual yang baik.

Terlepas dari strategi yang Anda gunakan untuk penelitian saham, memiliki strategi, mengetahui bagaimana menerapkannya, dan meluangkan waktu untuk melakukan due diligence Anda sangat penting.

8 tips & panduan investasi pasar saham untuk pemula

6. Membangun portofolio yang beragam

Salah satu hal terpenting yang harus dilakukan saat membangun portofolio adalah melakukan diversifikasi. Anda tidak ingin memasukkan semua telur Anda ke dalam satu keranjang karena satu lubang di keranjang itu bisa meninggalkan Anda dengan portofolio kosong.

Misalnya, jika Anda memasukkan 100% uang anda ke dalam saham Enron, Anda tidak akan memiliki apa-apa saat perusahaan tersebut bangkrut. Jika Anda memasukkan 10% dari uang anda ke masing-masing dari 10 perusahaan yang berbeda, bahkan keruntuhan seburuk Enron hanya akan menelan biaya 10% dari portofolio Anda. Diversifikasi lebih lanjut mengurangi risiko bahkan lebih.

Diversifikasi sendiri

Strategi yang paling dasar untuk diversifikasi adalah membeli saham di beberapa perusahaan, tetapi ada strategi yang lebih maju yang dapat Anda gunakan.

Sebagai contoh, beberapa orang bertujuan untuk membagi portofolio mereka antara saham dengan kapitalisasi pasar yang berbeda. Kapitalisasi pasar mengukur nilai total semua saham perusahaan. Perusahaan berkapitalisasi besar yang paling berharga-cenderung memiliki pengembalian yang lebih rendah tetapi volatilitas yang lebih rendah daripada perusahaan berkapitalisasi kecil.

Memegang campuran perusahaan dengan ukuran berbeda memungkinkan Anda mendapatkan eksposur terhadap risiko tinggi, hadiah tinggi dari topi kecil sambil mendapatkan beberapa manfaat dari volatilitas topi besar yang lebih rendah.

Lainnya diversifikasi portofolio mereka dengan memegang berbagai jenis investasi. Misalnya, Anda dapat membangun portofolio yaitu 70% saham dan 30% obligasi. Harga saham bisa sangat fluktuatif tetapi obligasi cenderung lebih stabil. Campuran saham dan obligasi memungkinkan Anda mendapatkan sebagian besar manfaat dari pasar yang kuat, tetapi mengurangi kerugian Anda selama penurunan.

Diversifikasi Dengan Reksa Dana

Salah satu cara termudah untuk membangun portofolio yang terdiversifikasi adalah dengan berinvestasi di reksa dana. Reksa dana mengumpulkan uang dari banyak investor, kemudian menggunakan uang itu untuk membeli sekuritas. Reksa dana tunggal dapat menampung ratusan atau ribuan saham yang berbeda.

Investor dapat membeli saham dalam satu reksa dana untuk mendapatkan eksposur ke semua saham dalam portofolio dana itu. Daripada harus melacak 10, 20, atau lebih perusahaan yang mereka pegang dalam portofolio mereka, investor individu hanya perlu melacak Reksa Dana yang mereka investasikan.

Reksa dana dapat menggunakan segala macam strategi investasi yang berbeda. Beberapa bertujuan untuk melacak indeks saham tertentu, seperti S&P 500 atau Russell 2000. Yang lain memiliki saham di perusahaan yang beroperasi di industri tertentu, seperti perawatan kesehatan atau utilitas.

Beberapa menggunakan strategi perdagangan aktif di mana manajer dana mencoba menemukan peluang bagus untuk membeli dan menjual saham untuk mengalahkan pasar.

Beberapa reksa dana bahkan memiliki campuran saham dan obligasi, atau menyesuaikan kepemilikannya dari waktu ke waktu untuk mengurangi risiko seiring berjalannya waktu mendekati tanggal target.

Reksa dana memang mengenakan biaya untuk kenyamanan dan layanan manajemen mereka, tetapi dana yang dikelola secara pasif cenderung cukup murah dan kesederhanaan, diversifikasi, dan ketenangan pikiran yang mereka tawarkan sepadan dengan biaya kecil.

Diversifikasi dengan Robo Advisors

Salah satu layanan yang semakin populer akhir-akhir ini adalah roboadvisory. Robo-advisors adalah program yang berinvestasi atas nama Anda. Ketika Anda mendaftar untuk layanan robo-advisory melalui perusahaan seperti Acorns, Anda biasanya harus menjawab beberapa pertanyaan tentang tujuan investasi Anda, toleransi risiko, dan situasi keuangan. Program ini menggunakan informasi tersebut untuk membangun portofolio untuk anda.

Setelah robo-advisor membangun portofolio, yang harus anda lakukan adalah menyetor dan menarik dana sesuai kebutuhan. Perangkat lunak ini menangani semua hari-hari untuk Anda, seperti membeli dan menjual saham atau menyeimbangkan portofolio Anda jika salah satu kelas aset melebihi atau berkinerja buruk sisa portofolio Anda.

Robo-advisors juga menawarkan fasilitas lainnya. Yang umum adalah panen kerugian pajak, yang menjual saham untuk kerugian dan menginvestasikan kembali uang dalam sekuritas serupa. Ini memungkinkan Anda mengurangi kerugian kertas dari penghasilan Anda.

Saat mengajukan pengembalian pajak anda mengurangi penghasilan kena pajak Anda dalam jangka pendek. Menunda pajak tersebut untuk nanti dapat membantu meningkatkan ukuran portofolio Anda. Penasihat Robo mengenakan biaya untuk layanan mereka, biasanya sebagai persentase dari aset yang Anda investasikan.

Banyak yang mengklaim bahwa manfaatnya mengarah pada pengembalian yang lebih tinggi yang mengimbangi biaya, tetapi terserah masing-masing individu untuk memutuskan apakah penasihat robo tepat untuk anda.

7. Berinvestasi Secara Logis, Bukan Emosional

Apakah Anda memilih untuk berinvestasi sendiri atau membiarkan reksa dana atau robo-advisor mengelola investasi Anda, penting untuk memastikan Anda tidak berinvestasi secara emosional. Sangat mudah untuk membiarkan emosi dan keterikatan sentimental Anda pada perusahaan atau merek tertentu membuat Anda ingin membeli saham mereka.

Namun, menyukai perusahaan bukanlah alasan terbaik untuk membeli sahamnya. Anda harus mendasarkan investasi Anda pada strategi dan penelitian yang baik. Demikian pula, bisa sangat menegangkan untuk melihat nilai portofolio Anda anjlok saat pasar saham turun, sampai – sampai anda ingin menarik uang Anda keluar dari pasar.

Sejarah menunjukkan bahwa bagian terpenting dari investasi adalah menyimpan uang anda di pasar. Bahkan timer pasar terburuk di dunia mengungguli investor yang secara teratur memindahkan uang masuk dan keluar dari pasar.

8. Hindari Leverage

Bagi investor baru, sangat menggoda untuk menggunakan leverage — meminjam uang untuk berinvestasi, terutama jika Anda tidak punya banyak uang untuk mulai berinvestasi. Ini dua kali lipat benar karena banyak broker telah membuatnya lebih mudah untuk mengakses leverage daripada sebelumnya.

Keuntungan 10% dari investasi $100 hanya $10. Jika Anda meminjam $ 900 lagi untuk diinvestasikan, sehingga total saldo Anda menjadi $1.000, keuntungan 10% yang sama akan bernilai $ 100, yang membuat keuntungan jauh lebih menarik.

Poin penting untuk diingat adalah bahwa leverage bisa sangat berbahaya. Investasi tidak pernah menjadi hal yang pasti. Anda bisa kehilangan sebagian atau seluruh uang yang Anda investasikan, bahkan jika Anda membeli saham dalam bisnis yang sangat stabil.

Jika Anda berinvestasi $ 100 dan saham Anda kehilangan 25%, Anda telah kehilangan $25 tetapi masih memiliki $75 lainnya. Jika Anda meminjam $ 900 untuk meningkatkan investasi Anda menjadi $1.000. Kerugian 25% berarti kehilangan $250 lebih dari dua kali jumlah uang yang harus Anda investasikan untuk memulai. Jika itu terjadi, Anda harus menjual saham pada kerugian dan menemukan cara untuk membayar sisa $150 utang yang sekarang Anda berutang.

Investor tingkat lanjut terkadang menggunakan leverage saat menjalankan strategi investasi tertentu, tetapi bagi kebanyakan individu, dan terutama pemula, biasanya yang terbaik adalah menghindari leverage.

Kesimpulan

Berinvestasi di pasar saham bisa menyenangkan dan merupakan bagian penting dari membangun kekayaan. Memastikan Anda memahami cara berinvestasi dan meneliti investasi potensial sebelum memulai adalah penting.

Anda juga harus meluangkan waktu untuk mempertimbangkan akun investasi yang berbeda. Sementara berinvestasi dalam 401 (k) atau IRA baik, banyak orang juga bisa mendapatkan keuntungan dari akun broker kena pajak. Memahami berbagai jenis akun yang dapat Anda gunakan dapat membantu Anda memaksimalkan setiap dolar yang Anda investasikan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.