Investasi Jangka Panjang Terbaik Pada Mei 2022

Investasi Jangka Panjang Terbaik Pada Mei 2022

rambat.id – Salah satu cara terbaik untuk mengamankan masa depan keuangan Anda adalah dengan berinvestasi, dan salah satu cara terbaik untuk berinvestasi adalah dalam jangka panjang.

Mungkin tergoda selama beberapa tahun terakhir untuk menyimpang dari pendekatan jangka panjang dan mengejar pengembalian cepat. Tetapi dengan valuasi tinggi pasar saat ini, lebih penting daripada sebelumnya untuk fokus berinvestasi untuk jangka panjang sambil tetap berpegang pada rencana permainan anda.

Investor saat ini memiliki banyak cara untuk menginvestasikan uang mereka dan dapat memilih tingkat risiko yang bersedia mereka ambil untuk memenuhi kebutuhan mereka. Anda dapat memilih opsi yang sangat aman seperti certificate of deposit (CD) atau dial up risiko – dan potensi pengembalian! – dengan investasi seperti saham, reksa dana atau ETF.

Baca Juga: 10 Cara Ampuh Untuk Mendapatkan Uang Secara Online

Atau Anda dapat melakukan sedikit dari segalanya, melakukan diversifikasi sehingga Anda memiliki portofolio yang cenderung berhasil di hampir semua lingkungan investasi.

Investasi jangka panjang Terbaik di Mei 2022:

1. Saham pertumbuhan

Dalam dunia investasi saham, saham pertumbuhan adalah Ferrari. Mereka menjanjikan pertumbuhan yang tinggi dan bersamaan dengan itu, hasil investasi yang tinggi.

Pertumbuhan saham seringkali merupakan perusahaan teknologi, tetapi tidak harus demikian. Mereka umumnya membajak semua keuntungan mereka kembali ke bisnis, sehingga mereka jarang membayar dividen, setidaknya tidak sampai pertumbuhan mereka melambat.

Pertumbuhan saham bisa berisiko karena seringkali investor akan membayar banyak untuk saham relatif terhadap pendapatan perusahaan. Jadi ketika pasar beruang atau resesi tiba, saham-saham ini bisa kehilangan banyak nilai dengan sangat cepat.

Ini seperti Popularitas tiba-tiba mereka menghilang dalam sekejap. Namun, pertumbuhan saham telah menjadi beberapa pemain terbaik dari waktu ke waktu.

Jika Anda akan membeli saham pertumbuhan individu, Anda akan ingin menganalisis perusahaan dengan hati-hati, dan itu bisa memakan banyak waktu. Dan karena volatilitas dalam pertumbuhan saham, Anda akan ingin memiliki toleransi risiko tinggi atau berkomitmen untuk memegang saham setidaknya selama tiga hingga lima tahun.

Risiko / imbalan: pertumbuhan saham adalah salah satu segmen pasar yang lebih berisiko karena investor bersedia membayar banyak untuk mereka. Jadi ketika masa-masa sulit tiba, saham-saham ini bisa anjlok.

Yang mengatakan, perusahaan terbesar di dunia – abjad, Amazon-telah menjadi perusahaan dengan pertumbuhan tinggi, sehingga hadiahnya berpotensi tidak terbatas jika Anda dapat menemukan perusahaan yang tepat.

2. Dana saham

Jika Anda tidak cukup untuk menghabiskan waktu dan usaha menganalisis saham individu, maka Dana Saham-baik ETF atau reksa dana – bisa menjadi pilihan yang bagus.

Jika Anda membeli dana yang terdiversifikasi secara luas , seperti dana indeks S&P 500 atau dana indeks Nasdaq-100 – Anda akan mendapatkan banyak saham dengan pertumbuhan tinggi serta banyak lainnya.

Tetapi Anda akan memiliki serangkaian perusahaan yang terdiversifikasi dan lebih aman daripada jika Anda hanya memiliki beberapa saham individu.

Dana saham adalah pilihan yang sangat baik bagi investor yang ingin menjadi lebih agresif dengan menggunakan saham tetapi tidak memiliki waktu atau keinginan untuk membuat investasi hobi penuh waktu.

Dan dengan membeli dana saham, Anda akan mendapatkan pengembalian rata-rata tertimbang dari semua perusahaan dalam dana tersebut, sehingga dana tersebut umumnya akan kurang stabil daripada jika Anda hanya memegang beberapa saham.

Jika Anda membeli dana yang tidak terdiversifikasi secara luas misalnya, dana berdasarkan satu industri – ketahuilah bahwa dana anda akan kurang terdiversifikasi daripada yang didasarkan pada indeks luas seperti S&P 500.

Jadi jika Anda membeli dana berdasarkan industri otomotif, itu mungkin memiliki banyak paparan harga minyak. Jika harga minyak naik, maka kemungkinan banyak saham dalam dana tersebut bisa terpukul.

Baca Juga: 6 Cara Berbeda Desain Web Responsif Akan Menguntungkan Optimasi Mesin Pencari

Risk / reward: dana saham kurang berisiko daripada membeli posisi individu dan kurang bekerja juga. Tapi itu masih bisa bergerak sedikit di tahun tertentu, mungkin kehilangan sebanyak 30 persen atau bahkan mendapatkan 30 persen di beberapa tahun yang lebih ekstrim.

3. Dana obligasi

Dana obligasi baik sebagai reksa dana atau ETF berisi banyak obligasi dari berbagai penerbit. Dana obligasi biasanya dikategorikan berdasarkan jenis obligasi dalam dana-durasi obligasi – keberisikoan, penerbit (perusahaan, kotamadya atau pemerintah federal) dan faktor lainnya.

Jadi jika Anda mencari dana obligasi, ada berbagai pilihan dana untuk memenuhi kebutuhan anda.

Ketika sebuah perusahaan atau pemerintah menerbitkan obligasi, ia setuju untuk membayar pemilik obligasi sejumlah bunga setiap tahun. Pada akhir jangka waktu obligasi, penerbit membayar kembali jumlah pokok obligasi, dan obligasi ditebus.

Obligasi dapat menjadi salah satu investasi yang lebih aman, dan obligasi menjadi lebih aman sebagai bagian dari dana. Karena dana mungkin memiliki ratusan jenis obligasi, di banyak emiten yang berbeda, itu diversifikasi kepemilikan dan mengurangi dampak pada Portofolio Salah satu obligasi default.

Risiko / imbalan: sementara obligasi dapat berfluktuasi, dana obligasi akan tetap relatif stabil, meskipun mungkin bergerak sebagai respons terhadap pergerakan suku bunga yang berlaku. Obligasi dianggap aman, relatif terhadap saham, tetapi tidak semua emiten sama.

Emiten pemerintah, terutama pemerintah federal, dianggap cukup aman, sedangkan keberisikoan emiten perusahaan dapat berkisar dari sedikit kurang jauh lebih berisiko.

Pengembalian obligasi atau dana obligasi biasanya jauh lebih sedikit daripada pada dana saham, mungkin 4 hingga 5 persen per tahun tetapi lebih sedikit pada obligasi pemerintah. Ini juga jauh lebih berisiko.

4. Saham dividen

Di mana saham pertumbuhan adalah mobil sport dunia saham, saham dividen adalah sedan – mereka dapat mencapai pengembalian yang solid tetapi mereka tidak mungkin mempercepat lebih tinggi secepat saham pertumbuhan.

Saham dividen hanyalah saham yang membayar dividen-pembayaran tunai reguler. Banyak saham menawarkan dividen, tetapi mereka lebih sering ditemukan di antara perusahaan yang lebih tua dan lebih matang yang memiliki kebutuhan uang tunai yang lebih rendah.

Saham dividen sangat populer di kalangan investor yang lebih tua karena mereka menghasilkan pendapatan reguler, dan saham terbaik menumbuhkan dividen itu dari waktu ke waktu, sehingga anda bisa mendapatkan lebih dari yang anda lakukan dengan pembayaran tetap obligasi. REIT adalah salah satu bentuk saham dividen yang populer.

Risiko / imbalan: sementara saham dividen cenderung kurang stabil daripada saham pertumbuhan, jangan menganggap mereka tidak akan naik dan turun secara signifikan, terutama jika pasar saham memasuki periode yang sulit.

Namun, perusahaan yang membayar dividen biasanya lebih matang dan mapan daripada perusahaan yang sedang berkembang sehingga umumnya dianggap lebih aman. Yang mengatakan, jika perusahaan yang membayar dividen tidak mendapatkan cukup untuk membayar dividennya, itu akan memotong pembayaran, dan sahamnya mungkin menurun sebagai hasilnya.

Daya tarik besar dari saham dividen adalah pembayarannya, dan beberapa perusahaan top membayar 2 atau 3 persen per tahun, terkadang lebih. Tapi yang penting mereka dapat meningkatkan pembayaran mereka 8 atau 10 persen per tahun untuk jangka waktu yang lama, sehingga anda akan mendapatkan kenaikan gaji, biasanya setiap tahun. Pengembalian di sini bisa tinggi, tetapi biasanya tidak sebesar saham pertumbuhan.

Dan jika Anda lebih suka pergi dengan dana saham dividen sehingga anda dapat memiliki serangkaian saham yang terdiversifikasi, Anda akan menemukan banyak tersedia.

You May Also Like

About the Author: Nela

Leave a Reply

Your email address will not be published.