Pilihan Yang Tepat Antara Saham Dan Bitcoin

Rambat.id – Halo, kembali lagi bersama admin dalam pembahasan mengenai pilihan yang tepat antara saham dan bitcoin. Investor gugup soal pasar saham mungkin akan mencari investasi alternatif seperti Bitcoin.

Ketika mengingat kriptocurrensi, meskipun, sangat penting untuk menilai tujuan keseluruhan portofolio Anda dan toleransi risiko.

Pelajari soal investasi di Bitcoin dengan cara yang mungkin membantu Anda memutuskan apakah menambahkan ketenangan ke portofolio Anda adalah langkah yang tepat untuk situasi Anda.

Risiko Bitcoin Vs. Resiko Saham

Investasi membawa risiko. Pasar bisa bangkrut karena berbagai alasan. Perusahaan bisa bangkrut. Atau, dalam perasaan positif, saham bisa membumbung tinggi dari waktu ke waktu.

Risiko yang berat penting ketika Anda memutuskan untuk menambahkan aset yang berbeda untuk portofolio Anda.

“Dengan menggunakan saham individu, akan ada risiko. Kirk Chisholm, seorang manajer kekayaan dan spesialis investasi alternatif di Kelompok Penasehat inovatif. memberitahu keseimbangan melalui telepon.

“Selalu  ada risiko tidak akan tumbuh, dividen mungkin dipotong dan banyak orang membandingkan kinerja ke S&P 500. yang berarti Anda menjalankan risiko mencoba untuk bersaing dengan keluarga Jones.”

Namun, ia menunjukkan ini adalah risiko umum dengan banyak investasi. Saham berbeda karena ada bimbingan yang bisa anda gunakan untuk memahami harga yang harus dibayar.

Anda dapat memperhitungkan hal-hal seperti rasio harga saham perusahaan dan laba-laba (rasio harga-ke-laba, atau P/E,) untuk memahami kesehatan keuangan perusahaan.

David Stein, mantan kepala investasi strategi dan portofolio manager untuk dana investasi, juga mengatakan Saldo Melalui Telepon bahwa Bitcoin tidak memiliki prediksi yang saham lakukan.

“Kriptocurrency itu spekulatif, sepenuhnya berdasarkan persediaan dan permintaan,” kata Stein. “Semua mata uang adalah, untuk beberapa tingkat, berdasarkan apa yang orang bersedia membayar, tapi itu berbeda dengan yang kripto seperti Bitcoin.

Tidak seperti mata uang lain seperti dolar atau emas, itu adalah pasar yang jauh lebih kecil berkaitan dengan ukuran keseluruhan, sehingga lebih subyek ke ayunan besar.”

Keduanya Chisholm dan Stein setuju kalau Bitcoin adalah perkembangan yang relatif baru dan belum banyak mengadopsinya. Yang menambahkan lapisan resiko yang berbeda karena dapat digantikan oleh mata uang digital lain yang lebih efisien, atau dapat diatur dari keberadaan.

Riwayat Bitcoin vs. Riwayat stok

Sementara Anda tidak dapat dasar kinerja masa depan di masa lalu, sangat berguna untuk melihat bagaimana investasi yang berbeda telah dipasangkan dari waktu ke waktu.

Pada tahun 2015, Harga Bitcoin berfluktuasi antara $ 200 dan $ 500 per koin. Namun, selama 2017, Harga tiba-tiba naik, mencapai tinggi sebesar $ 19.891.

pada bulan Desember, sebelum menjatuhkan di bawah $3.500 pada bulan Desember 201888, harga Bitcoin memantul antara $ 19.858 pada tanggal 12 dan $ 9.074 pada tanggal 5.

Perkembangan saham belum sedramatis itu, tapi juga lebih stabil sejak 2015. Indeks S&P 500 tetap berada di kanan sekitar $2.000 pada awal 2015. Sementara ada pasang surut sejak saat itu, S&P 500 adalah sekitar $3,100 pada 20 Juli.

Dow Jones industri Rata-rata (DJIA) melayang antara $17.000 dan $18.000 pada awal 2015. Pada Desember 2017, Ketika Bitcoin memuncak pada hampir $ 20.000, DJIA berada di sekitar $24.000. Pada 2020 Juli, DJIA harganya sekitar $ 25,000.

“Bitcoin menjadi volatile sejak dibuat sejak Tidak ada cara alami untuk menghargai itu,” kata Chisholm. “Kini Bitcoin menjadi $20.000 karena setiap orang mendengar berita dan orang-orang tidak ingin kehilangan. Lalu pergi ke $ 3.000 dan sekarang hampir kembali ke $10.000.”

Dengan saham, meskipun ada pasang surut dan beberapa volatilitas dalam jangka pendek, ada lebih jangka panjang dan dukungan sejarah.

“Ada harapan bahwa pasar saham akan disangga,” Chisholm berkata. “Harapan Bitcoin itu tak ada. Karena saham yang lebih mapan dan diharapkan untuk melakukannya dengan baik, mereka telah didukung secara historis.”

Secara historis, pasar saham telah disediakan sekitar 10% pengembalian tahunan (6% sampai 7% ketika anda menjelaskan inflasi). Bitcoin yang sama tak bisa dikatakan.

Siapa Yang Cocok Dengan Bitcoin?

Bitcoin mungkin masuk akal jika anda mencari sedikit keragaman dalam portofolio Anda. Kriptocurrency seperti Bitcoin menyediakan alternatif untuk aset yang lebih umum.

“Bitcoin sangat membantu jika anda ingin memiliki beberapa aset yang tidak dicantumkan dalam dolar atau mata uang rumah lainnya,” kata Stein. “Ini merupakan cara untuk memegang beberapa aset selain dollar .”

Secara umum, bahkan jika anda merasa Bitcoin sangat cocok untuk portofolio Anda. Stein dan Chisholm setuju bahwa mungkin seharusnya tidak menjadi fokus utama strategi investasi Anda.

Hal ini terutama tentang berapa banyak risiko yang anda miliki dan dapat mentolerir, dan apakah Anda merasa nyaman dengan kehilangan jumlah dalam portofolio Anda.

“Jika Anda suka angka dan kalkulus di belakang (Bitcoin), maka pertimbangkan itu bisa pergi ke $0 atau sampai dua kali lipat,” Chisholm berkata. “Jadi, berapa persentase portofolio Anda bersedia untuk kalah ? Kupikir anda membatasi 1 sampai 5% dari portofolio Anda, tergantung pada toleransi risiko Anda.”

pilihan yang tepat antara saham dan bitcoin

Siapa Yang Cocok Untuk Saham?

Bagi kebanyakan orang, saham mungkin pantas untuk sebagian besar portofolio.

“Saham harus fokus utama dari portofolio bagi kebanyakan orang,” kata Stein. “Anda dapat datang dengan nilai berdasarkan keuntungan dan itu investasi yang lebih stabil karena karakteristik yang mendasari.”

Plus, Stein mengatakan itu wajar untuk mengira bahwa, bahkan dengan beberapa volatilitas jangka pendek. kebanyakan perusahaan akan kemungkinan ada di masa depan oleh karena itu mereka memberikan stabilitas.

Dengan berinvestasi di indeks dana luas atau pertukaran dana yang diperdagangkan (ETF) terdiri dari saham, ada kesempatan baik bahwa Anda akan baik-baik saja dalam jangka panjang.

Apa Masih Layak Berinvestasi Di Bitcoin?

Pergi adalah hari awal Bitcoin ketika Anda bisa membeli satu koin kurang dari $ 1.000. Dengan pemikiran itu, bersama dengan bahaya yang terlibat, anda mungkin bertanya-tanya apakah sudah terlambat untuk berinvestasi.

“Jika Anda Percaya pada tes Bitcoin, masih ada alasan bagus untuk mempertimbangkan hal itu, tapi berhati-hatilah tentang seberapa banyak portofoliomu yang anda curigai, kata Chisholm.

Stein bilang dia punya sekitar 3% dari portofolio yang berinvestasi di cryptocurrency, jadi dia pikir itu layak melakukan investasi jika cocok dengan tujuanmu.

Plus, jika Anda berpikir bahwa itu akan memperoleh tanah di masa depan karena batas-batas ditempatkan pada produksi serta potensi adopsi, itu bisa bernilai investasi.

Apa Bahaya Bitcoin?

Saat investasi di Bitcoin, salah satu resiko terbesar adalah bisa menghilang sewaktu waktu, menurut Stein. Sangat mudah mengganti Bitcoin dengan alternatif lain, karena ada ribuan pilihan.

Selain itu, pasar saham sudah ada di Amerika sejak akhir 1700-an. Bitcoin, di sisi lain, aset yang relatif baru berasal dari akhir 2000s. sejarah hanya tidak ada untuk Bitcoin jika Anda menyukai catatan jangka panjang.

Bahaya lain adalah Bitcoin tidak menjalani efek yang sama dan Komisi Pertukaran (SEC) pengawasan yang mengatur pasar efek, seperti bursa saham, lakukan.

Akhirnya, penting untuk mengingat harga Bitcoin lebih mudah daripada saham. Kriptocurrency lept menjadi hampir $ 20.000 pada akhir 2017, hanya akan jatuh oleh 82% satu tahun kemudian.

penurunan paling buruk di DJIA dalam 10 tahun terakhir, di sisi lain, adalah sekitar 36% kontraksi yang dialami dari Februari sampai 2020 Maret.

Semua faktor ini menciptakan tingkat risiko dan ketidakpastian yang mungkin menghadirkan bahaya bagi investor.

Luangkan waktu untuk melakukan penelitian dan mempertimbangkan toleransi risiko Anda. sebelum memutuskan jika Bitcoin atau saham adalah investasi yang lebih baik untuk portofolio Anda.

Pertanyaan Yang Sering Ditanyakan(FAQ)

Apa Bitcoin itu?

Bitcoin adalah cryptocurrency yang pertama sukses. Urutan bawah tanah adalah sumber terbuka, Mata uang digital peer-to-peer yang tidak dikendalikan oleh otoritas keuangan pusat. Transaksi dilakukan secara kolektif tanpa keterlibatan bank atau pembersihan.

Mengapa Bitcoin lebih volatile daripada saham?

Persediaan Bitcoin terbatas dan kurangnya otoritas terpusat membuatnya menjadi subjek perubahan harga yang signifikan. Hal ini juga masih relatif muda mata uang dalam tahap penemuan harga. Saat spekulasi atas perubahan nilai, nilai perdagangan Bitcoin dapat berubah secara tiba-tiba dan secara dramatis.

Bagaimana aku berinvestasi pada Bitcoin?

Kau Bisa Membeli Bitcoin pada banyak pertukaran cryptocurrency. Kau cukup tanda tangani akaun itu dan pilih cara membayar Bitcoin-mu. Setelah Kau membelinya, kau akan menyimpan Bitcoin milikmu di dompet digitalmu. Transaksi ini semua tercatat di publik di blockchain.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *